Ketika Cinta BerUsrah

Assalamualaikum wrh.. Alhamdulillahi robbil a'lamin wassolatu wassalamua alaa rasulillah wa alaa alihi wasohbihi ajmain.

Setinggi rasa syukur kepada Allah swt kerana masih mengizinkan kita terus menjadi seorang insan yang sentiasa dibawah rahmatNya secara kita sedar ataupun tidak sedar. Salawat dan Salam buat marketor Islam sepanjang zaman, "Muhammad Bin Abdullah", hidupnya memberikan cahaya ke seluruh pelusuk alam, bayangkan jika beliau tiada, hidup kita menjadi sia-sia siang dan malam.

Alhamdulillah minggu ini sangat sibuk dengan persediaan untuk exam yang berderet next week, walaupun ada lagi yang masih belum cover, jari  jemari yang nakal ini terus mengetuk hati si penulis untuk terus menulis. Iya rasa sesuatu yang tidak lengkap di hati jika tiada ketukan2 paksaan untuk menulis. Mudah2an ianya adalah suruhan ynag mulia.

Mungkin anda pernah membaca satu buku, "Bahagiakan diri dengan satu isteri karya Cahayadi Takariawan". Iya satu buku feveret muda-mudi dini hari. Menjadi tatapan buat yang ingin mencari calon isteri. Mungkin ada lelaki yang teringin nak kahwin lagi, si isteri boleh membelikan buku ini buat si suami. Supaya dapat menahan si suami dari berpoligami. Tapi apa salahnya jika si suami ingin mencari lagi, kerana sudah itu sunnah Nabi.;)



Ok, lupakan sejenak bab rumahtangga, ayuh masuk ke dalam alam realiti yang lebih penting buat seorang hamba. Mungkin ada sebahagian dari kita yang tidak tahu apa itu Usrah? Apa itu halaqah circle dan sebagainya. Iya kerana mereka tiada yang di ajak untuk bersama. Bismillah..

Hidup dan mati telah ditentukan oleh Allah sejak azali. Dalam kehidupan yang Allah beri, pasti ada tanggungjawab yang diberi. Sebuah tanggungjawab yang menjadi persoalan di akhirat kelak menjadi suatu yang pasti. Tanggungjawab seorang hamba ialah mencari keredhaan Tuhannya. Tanggunjawab seorang anak ialah menghormati dan menyayangi Ibubapanya. Tanggungjawab seorang Suami ialah mengasihi isteri2nya manakala tanggunjawab isteri ialah taat pada suaminya. Tanggungjawab seorang pelajar ialah menghormati guru2nya dan begitu juga sebaliknya.

Sebagai seorang hamba, menjadi kewajipan untuk kita taat pada perintahNya walau dengan apa dan bagaimana cara sekalipun. Ketaatan merupakan bukti ketaqwaan yang akan disoalkan di akhirat kelak. Sebagai seorang Muslim, wajib untuk kita melakukan 5 rukun-rukun yang tersenarai didalam pensyariaatan Allah, iaitu rukun-rukun islam. Mengucap dua kalimah syahadah, menunaikan solat, berpuasa di Bulan Ramadhan, membayar zakat dan menunaikan Haji bagi yang mampu.

Perkara pertama yang akan di soal oleh Allah di dalam kubur kelak ialah perihal berkenaan solat. satu kali tinggal  solat beribu tahun disiksa. Mungkin kita mengambil ringan tetapi azab dan siksa Allah tiada yang ringan.Seorang ayah akan dipertanggungjawabkan di atas amalan anak2nya. Tanggungjawab yang menjadi banyak persoalan di akhirat kelak. Anak yang sudah baligh tidak solat, namun si ayah hanya buat tak tahu dan tercegat, di akhirat, azab dan siksa menjadi sangat hebat. Nauzubillah.

Begitulah realiti di alam yang penuh dengan fantasi ini. Permainan dan khayalan menjadi keutamaan seorang manusia. Pergaulan di antara lelaki dan perempan hanya dianggap jenaka. Solat dianggap seperti gula-gula, hisap dan telan.

Seorang perompak yang solat lebih baik daripada seorang Ustaz yang tidak solat. Walaupun merompak, namun asas-asas Islam masih ada di dalam dirinya. Itulah kelebihan orang-orang yang solat. Solat merupakan tiang agama. Jika tiada tiang, maka runtuhlah agama dalam dirinya. Walau dalam keadaan yang susah sekalipun, wajib bagi insan mendirikan solat. Namun, hidup di dalam kesenangan lebih ramai yang meninggalkan solat. Kesenangan merupakan fitnah besar dunia. Duit dan pangkat menjadi tuhan setiap masa. Setiap hari hidup dihabiskan dengan dunia. Kadang kala, akhirat tidak pernah terlintas di kepala. Yang dilihat hanya syurga dunia, syurga akhirat hanya bila sampai mas

Itulah kerenah seorang hamba, seringkali terlupa akan tugas dan tanggungjawabnya. Sangat ironi dengan nama nya "insan" biasa, seorang yang pelupa. Siapa manusia yang tidak pernah terlupa, bermaksud lari dari fitrah kehidupannya. Pelupa itu sebuah anugerah Allah kepada hamba2Nya. Namun dalam anugerah itu, perlu ada cabaran2nya. Cabaran yang harus diatasi dalam keadaan iman yang "cosin", kejap turun dan kejap naik!

Di alam sekolah, universiti dan pekerjaan merupakan alam yang berlainan serta ujian yang semakin menerkam. Hati yang mulanya putih mula menjadi kelabu akibat kesan-kesan suatu aroma dunia yang semakin menyerang. Kotoran hati yang tidak mungkin dapat di atasi dengan sabun dettol, mungkin menjadi penyebab kesan kotoran semakin gelap. Namun, mata manusia hanya melihat luaran, dalaman menjadi kaku dan beku. sampai suatu masa hati menjadi suatu yang tidak perlu, kerana fungsinya sudah jadi batu.

Tubuh badan yang besar dan kuat tidak menjamin kekuatan iman seorang hamba. Ada ramai manusia yang berbadan kuat, akhirnya jatuh kerana hati nya tidak hebat. Hatinya kian rapuh tatkala maksiat dan zina menjadi suatu hobi yang kian menyentuh.

Dalam suasana yang terlalu banyak fitnah, saling ingat-mengingati menjadi amalan yang dituntut. Kerana kasih seorang sahabat kepada sahabatnya, ingat-mengingati menjadi wajib di dalam dirinya sehinggakan sanggup menggadaikan perasaan diri tatkala ingin menjadikan sahabatnya seorang muslim yang mempunyai kekuatan iman didalam hati. Namun, USRAH menjadi salah satu medan untuk ingat mengingati. Namun masih ramai di antara kita yang tidak pernah tahu akan kekuatan Usrah.

Namun, pasti ada yang tertanya-tanya. Ada apa dengan Usrah? Apahal usrah? Kenapa kena pi Usrah? Ahh tak suka lah Usrah2 ni!! Malasnya Nak Pi Usrah! Buang masa ahh Usrah2 nie? 

Seorang hamba Allah yang sering mendengar nasihat dan peringatan sering memperbaiki diri untuk menjadi lebih baik. Walaupun dirinya tidak tahu bercakap tentang agama, namun di dalam kerendahan hati sangat kaya dengan ilmu-ilmu akhirat sana. Walaupun diri bukanlah seorang ustaz, namun hatinya lebih mulia dari seorang ustaz yang tidak mahu dengar peringatan sesama manusia. Iya, kerana di dalam hatinya hanya ego jahiliyyah yang menerpa.

Seorang keluarga miskin yang setiap hari hidup dengan peringatan-peringatan tuhanNya lebih mulia dari keluarga kaya yang hanya hidup berisikan duit dan pangkat semata. yang miskin itu tiada harta di dalam dirinya, namun lebih kaya hati nya dengan amalan-amalan mulia. Kerana mereka itu insan biasa. Hanya keredhoan Tuhannya menjadi kebahagian hidupnya.

Mungkin ramai di antara manusia yang mengambil ringan akan kekuatan USRAH didalam rumah, didalam sekolah dan juga di pejabat daerah sekalipun. Usrah memberikan kesan dan impak yang besar kepada diri seorang hamba. Begitu juga kesan terhadap organisasi umat manusia. USRAH menghubung akan hati-hati seorang hamba terhadap penciptaNya iaitu dengan mendengar akan peringatan Tuhannya.

Seorang pelajar yang mengikut Usrah tidak sama dengan seorang pelajar yang hanya belajar sendiri di rumah. Usrah merupakan medan dakwah yang besar, yang didalamnya merapatkan hati-hati, membangkitkan sebuah kekuatan diri, dalam mencari kemuliaan yang tersembunyi, di daerah dunia yang sangat penuh dengan jahiliyyah yang semakin menjadi realiti dunia hari ini. Iya Usrah bukanlah sebuah fantasi dan ilusi namun perlu dihidupkan dengan kekuatan di dalam diri.


Seorang pelajar yang mengikuti Usrah amat berhati-hati dalam setiap tindakan. Jika dahulunya kaki rempit, lepas ni kaki masjid. Jika dahulunya sangat bebas pergaulan, kini dia amat berjaga-jaga dengan segala batasan yang disyariatkan tuhan. Jika dahulu tidak pernah sentuh Al-quran, hari ni setiap hari mengulangi hafalan. Subhanallah. Itu lah kesan dari sebuah perjumpaan. Bukan sehari tetapi hanya sejam. Ianya mampu memikat hati-hati manusia supaya lebih berdisiplin dengan akhlak Islam.


Ketika CInta berUsrah, Ruh, Pemikiran dan Intelek Muslim dibangun dengan mengkaji kurikulum tertentu dalam membina individu muslim yang soleh dan musleh yang sentiasa bersemangat dan tegar membangun diri dan bergerak dalam mengejar redha-Nya.

Semoga kecintaan terhadap agama, menjadi perangsang kepada amalan2 mulia. Semoga Allah mengiringi setiap langkah kita.

Wallahualam..^_^

P/S : Usrah itu Keluarga. Peace Yo!
Category: , , ,
Reactions: 

0 tautan hati: