Keluarga ku di Bulan Ramadhan..

Alhamdulillah, setinggi-tinggi kesyukuran ke hadrat Allah swt kerana kita masih lagi bernafas di dalam Bulan sang Kekasih, iaitu Bulan Ramadhan. Pastikan energis kerinduannya lebih pekat berbanding kerinduan kepada sang kekasih kerana Kekasih ini hanya sebulan dalam setahun. Dalam keadaan yang sangat sibuk mencari ilmu dunia, namun, tiada ruang yang lain untuk digunakan selain dalam pencarian ilmu akhirat.

Di kejauhan dengan Keluarga, di hati-hati kita mesti seringkali merindui akan gelak tawa, sedih pilu, riang ceria bersama dengan keluarga yang tercinta. Di kesempatan ini, teringin menulis satu puitis..ke sajak ke.. syair ke.. takpelah..yang penting isinya bukan iramanya.




Keluarga adalah rumah cinta
Ketulusan cinta setiap penghuninya
Mampu melahirkan energi untuk
berkarya dan beribadah kepada Yang
Maha Memiliki Cinta, Allah swt...
Dalam bingkai inilah keluarga sakinah mawadah wa rahmah berdiri. Kerana
sejatinya keluarga yang harmonis
ditegakkan dengan cinta dan taqwa.

Bulan Ramadhan nan agung ini
senantiasa menjadi momentum
tumbuhnya cinta yang purnama.
Maka raihlah cahaya Ramahdan
bersama keluarga tercinta....

Ayuh kita tanya pada diri kita, Di manakah cinta itu layak tumbuh dengan suburnya? Jawapannya adalah dalam keluarga. Keluarga adalah port bagi tumbuh suburnya cinta. Angin rindu dan mata air kasih sayanglah yang menyirami pohon cinta itu agar semakin subur. Kelak, kuntum dan aroma bunya cinta pun akan semerbak memenuhi setiap sudut ruangannya.



Ramadhan seringkali menjadi momentum tumbuhnya cinta yang 'purnama'. Keindahan cinta hadir dalam pemaknaan yang utuh, penuh dan menyeluruh. Sebuah momentum untuk memperbaiki dan meningkatkan hubungan antara manusia sekaligus manusia kepada penciptanya, Allah swt.

Ramadhan bulan mulia, bulan cinta Allah kepada setiap hamba-hambaNya yang beriman. Anugerah kemuliaan telah Allah berikan pada bulan yang agung ini. Salah satunya adalah dihadirkannya ibadah puasa pada bulan ini. Suasana dan nuansa puasa kerap menjadi sarana terciptanya jalinan keharmonisan dan keakraban keluarga.

Kesyahduan Ramadhan terlukis saat seluruh anggota keluarga menjalani ibadah puasa. Puasa kerap menjadi tempat memperbaiki diri, baik secara peribadi mahupun secara kolektif, khususnya anggota keluarga. Puasa perlu di maknai sepenuh hati, bukan sebatas menahan lapar dan haus.

Betapa keakraban dan kehangatan menjadi pemandangan yang indah saat menjelang sahur dan berbuka puasa. Semua anggota keluarga duduk dan berkumpul menikmati hidangan yang tersedia. Sebuah suasana yang sangat jarang dijumpai di luar bulan Ramadhan. Tidak ada perbezaan antara si miskin dan si kaya. Semuanya merasakan hal yang sama, lapar, haus, dan beberapa saat kemudian menunggu waktu berbuka tiba.

Suasana yang tak kalah menariknya adalah kekompakan dalam menjalankan ibadah lainnya. Usai berbuka secukupnya, biasanya ayah mengajaksemua anggota keluarga untuk melaksanakan solat magrib berjemaah. Setelah tertib menyelesaikan solat, mereka kembali menghadapi hidangan berbuka.

Aura keakraban menjadi demikian pekat mewarnai saat semua anggota keluarga tampak lega dan bercengkerama sejenak. Ragam tema pun dibincangkan. Tak jarang menghadirkan senyum dan gelak tawa ceria penanda simpul kehangatan telah terjalin kuat. Namun, mereka tidak tenggelam dalam kebahagiaan sementara kerana sejatinya kebahagiaan itu bersumber dari kasih sayang Allah swt. Oleh kerananya, kembali ayah mengingatkan anggota keluarganya untuk ke masjid tempat solat dan tarawikh dikerjakan bersama.

Selama sebulan penuh keindahan itu terukir. Tak pelak lagi, benih cinta dan kehangatan keluarga tumbuh semakin subur. Hubungan keluarga yang pernah renggang, kurang akrab dan bahkan tegang telah diperbaiki. Aroma cinta kasih telah mengusirnya hingga jejaknya tak lagi mampu dikenali. Setiap orang menjadi begitu ringan hati untuk membuka pintu maaf. Hal-hal yang pernah mengguris hati sirna, terhapus oleh kesyahduan suasana Ramadhan.

Momentum yang tak kalah pentingnya terkait Ramadhan adalah idul Fitri. Datangnya Idul Fitri di sambut penuh suka cita. Detik-detik yang merayapi kedatangan Idul Fitri menjadi peristiwa utuh penghambaan seorang anak manusia kepada Sang Pencipta, Allah swt.

Sebagai manusia, kita bukanlah makhluk yang sempurna. Alpa, angkuh, khilaf, sombong, dan riak sering menjadi kumpulan dosa yang menggunung. Tanpa sedar tumpukkannya mengubur sisi kemanusiaan kita ke darjat yang paling rendah. Maka kedatangan Ramadhan menjadi sebuah anugerah. Bagi mereka yang merindukan ampunan Allah swt, bulan ini adalah sarana untuk membersihkan diri. Kesungguhan dalam bertaubat akan mengembalikan fitrah kemanusiaannya. Demikianlah Ramadhan hadir ke tengah-tengah kehidupan umat Islam.

Peristiwa Idul Fitri adalah hari yang penuh kegembiraan. Hendaknya ekspresi yang kita tunjukkan tidak mengerdilkan maknanya. Luapkan setiap detik yang melaju dengan kumandang takbir, tahmid dan tahlil. Selain itu, sebagai wujud persaudaraan Islam, zakat fitrah segera dibayarkan. Bagi mereka yang mendapatkan rezeki yang lapang, perluas kebersamaan dalam keceriaan dengan menunaikan sedekah, infaq dan fidyah.

Ketika kebersamaan dan keakraban telah terjalin kuat, rahmat Allah SWT adalah sebuah keniscayaan yang hadir melingkupi semesta ini. Akan dilimpahkan-Nya rezeki yang tiada tara dan tali sillaturrahim yang penuh keberkahan. Pada hari itu, tak satu pun wajah lusuh dan hati yang rapuh kerana jurang si kaya dan si miskin telah didekatkan dengan kebersamaan rasa yang utuh dan kegembiraan yang padu.. Subhanallah.....

P/s : Ayuh Muhasabah balik, apekah yang telah kita lakukan sepanjang 2/3 Ramadhan yang telah kita lalui..

P/s 2 : oohh nak balik kampung cepat...


^_^
Category: , ,
Reactions: 

0 tautan hati: