Teori Keperluan Abraham Maslow - Keamanan

Bismillahirrahmanirrahim.. salawat dan salam buat junjungan mulia, 'Muhammad bin Abdullah', yang merupakan seorang Promoter Islam terhebat. Seorang panglima yang tegas namun dihatinya mempunyai selautan kasih dan sayang sesama manusia. Seorang pemuda yang sangat menyayangi keluarganya, sahabat2nya serta seluruh umatnya sehingga bukan hanya titisan air mata yang menjadi bukti, namun selautan darah telah menjadi saksi pengorbanan Baginda Saw.

Alhamdulillah.. minggu lepas saya telah membicarakan sebuah elemen penting dalam kehidupan kita sebagai seorang manusia sekaligus sebagai seorang hamba Allah swt iaitu keperluan asas harian kita. Sebagai seorang manusia, minum, makan, merupakan asas kitad alam kehidupan. Jika tidak mencapainya, maka terencatlah segala ibadah kita kerana keperluan ini lah yang memberi energy didalam diri sekaligus di dalam hati untuk terus beribadah kepada-Nya.


"Sesungguhnya Kota Madinah itu", sabda Rasulallah saw, "Baik, yakni aman kerana ia akan mengeluarkan keburukan (kefasikan dan kemaksiaatan), seperti api mengeluarkan kotoran tembaga." (HR Bukhari Muslim, Tirmidzi, dan Ahmad yang diriwayatkan dari Zaid Bin Tsabit)

Setelah dapat memenuhi keperluan asas, seterusnya berkembang keinginan untuk memperoleh rasa aman, di manaorang ingin bebas dari rasa takut, peperangan, bencana dan kecemasan. Iya pasti semua dari kita mahukan rasa aman di setiap sudut kehidupan kita. Manifestasi keperluan ini antara lain perlunya tempat tinggal yang kekal sehingga mereka rasa bebas dari ketakutan akan di usir oleh pemilik rumah atau ancaman-ancaman lainnya. Bila keperluan ini dapat dipenuhi, maka keperluan tingkat yang lebih tinggi akan timbul.

Adapun hal-hal yang termasuk dalam kategori ini, antara lain: keamanan, kemantapan, kebergantungan, perlindungan, bebas dari rasa takut, cemas dan kalut, kekuatan pada diri pelindung, dan lain-lain. Segala sesuatu yang ada didalam keperluan keperluan fisiologi pada dasarnya juga termasuk didalam kategori ini, meskipun nilainya kecil.

Kefahaman mengenai keperluann keselamatan, secara jelas, terlihat pada perilaku anak-anak, kerana mereka akan memberikan response secara total terhadap keperluan keamanan. Anak-anak tidak akan menutup reaksinya didalam hal ini. Tidak sebagaimana orang dewasa yang sudah terbiasa dan cenderung untuk menutupi serta menahan, sehingga sukar diketahui dari luar. Apabila anak-anak diganggu, melihat bencana, mendengar suara nyaring, atau mendapat rangsangan saraf yang tidak biasa dirasakan, maka mereka akan terus bereaksi seakan-akan keselamatan mereka terancam. Yang demikian ini sangat jarang ditemukan pada diri orang dewasa, kecuali penderitaan neurotik.

Seorang anak memerlukan suasana tertib, serasi atau irama yang teratur. Keadaan-keadaan yang tidak adil lagi zalim, tidak wajar , atau tidak konsisten pada diri orang tua akan secara cepat mendapatkan reaksi dari anak. Ia akan merasa cemas dan tidak aman. Bahkan, lebih jauh lagi, bagi seorang anak, kebebasan yang terbatas akan lebih baik daripada kebebasan yang terbatas.

Oleh kerananya, kehidupan keluarga yang harmonis dan normal adalah sebuah keperluan yang tidak dapat ditawarkan bagi seorang anak. Penceraian, pergaduhan, kemarahan, tekanan fizikal, dan kematian adalah hal yang sangat menakutkan bagi anak. Hukuman-hukuman yang berwujud pukulan, amarah, kadang akan mendatangkan kepanikan dan permusuhan yang luar biasa pada seorang anak. Sehingga, kita dapat merasakan bahawa ada banyak hal yang dirasakan oleh seorang anak daripada sekadar rasa sakit yang menimpanya secara fizikal. Dari pengamatan terhadap perilaku anak atau mungkin pada orang dewasa yang demikian, dapat ditarik kesimpulan bahawa secara umum masyarakat kita lebih memerlukan suasana yang tertib, teratur, taat hukum, dan tenang daripada suasana terlalu bebas, tidak dapat diatur, atau segala sesuatu yang terjadi secara normal.


Hal lain yang lebih luas dari sekadar mencari keselamatan dan kematapan, pada umumnya, terlihat pada keinginan akan sesuatu yang dikenal daripada yang tidak, atau yang diketahui daripada yang tidak diketahui. Sehingga, kecenderungan untuk mempunyai agama atau falsafah hidup yang meyakini struktur relational dari alam semesta dan manusia adalah sangat menyenangkan dan bererti, kerana ilmu pengetahuan dan falsafah memiliki motif pemenuhan keperluan terhedap keselamatan.

Wallahualam..^^
Category: , , ,
Reactions: 

0 tautan hati: