Rendah Mahar, Tinggi barokahnya^_^

Alhamdulillah.. setinggi-tinggi kesyukuran ke hadrat Allah SWT kerana masih diberikan kesempatan untuk kita bermuhasabah diri siang dan malam. Sebagai manusia, tidak ada yang sempurna pun dalam diri kita. Terlalu banyak kekurangan dan kelemahan yang kita harus perbaiki hari demi hari. Orang kaya menganggap diri mereka kaya, namun Allah lebih berjuta kaya daripada mereka. Orang pandai sombong dengan kepandaiannya, namun sekelip mata bisa jadi "tak pandai" dengan kuasa Allah. persoalannya, Siapakah kita di hadapan Allah?

Di kelas Bahasa Arab tadi belajar mengenai "zauj" dan "zaujah". Kalau Isteriku, "Zaujati", Kalau suami ku "Zauji". Dan benda2 yang bersifat muannaz semuanya kena ada ta marbutah di akhirnya seperti khaalati(makcik), jaddati(nenek), tapi.. kenapa Umm(ibu) tak ade, atau ummti? khotok.. hmm oklah sama2 kita cari jawapannya..

Didalam kesempatan yang sedikit ini, teringin nak share kata2 seorang sahabat nie.. "Mahar rendah lebih barokah daripada Mahar yang tinggi"..namun timbul persoalan dibenak pemikiran nie tentang maksudnya. Alhamdulillah Allah permudahkan jalan, terjumpa satu buku "Bila Engkau Menjadi Isteriku Nanti" karangan oleh Amru Abdul Muin Salim. Didalam bukunya Beliau menekankah syakhsiah dan akhlak di alam pernikahan yakni sebelum, dan selepas pernikahan. Beliau menghurai satu persatu kelemahan dan kelebihan dengan berlandaskan sirah dan sejarah Rasulallah SAW. Rasulallah merupakan ikutan terbaik sepanjang zaman. InsyaAllah.

Sedikit sebanyak, daripada personal survey(hehe..) ramai sahabat2 yang sudah bertunang dan akan bertunang, daripada perkongsian dan rungutan yang mereka alami adalah merupakan masalah mahar yang agak tinggi melonjak. Agaknya kalau Malaysia mengalami inflasi rate, nak walimah pun kena tunggu bertahun-tahun sampai inflasi menurun sebab tak ade duit nak nikah. Teringat rungutan seorang pak arab nie, di Emirate atau kuwait sendiri, kalau nak walimah, kena ada 100k, baru dapat dapat walimah.. Subhanallah.. menarik sekali!

Sudah banyak hadis Nabi atau para sahabat, dan perkataan para ulama yang berbicara mengenai keutamaan Nikah dan sekaligus memberikan motivasi ke sana, namun ternyata masih ramai kita melihat para pemuda muslim, baik dari kalangan terpelajar mahupun yang sudah bekerja, masih menunda-nunda pernikahan dengan alasan-alasan yang tidak bererti. Di antara bentuk alasan itu adalah tidak mampu menanggung biaya pernikahan, waktunya masih terlalu awal untuk menikah, umur masih panjang, dan alasan-alasan lainnya yang senada.

Alasan-alasan seperti ini sebenarnya lebih lemah dari benang sarang labah-labah. Untuk menjelaskan kelemahannya, cukuplah bagi kita dengan menjelaskan penyelisihannya terhadap hukum2 syariat islam.





Masalah tidak adanya kemampuan untuk menanggung biaya pernikahan, jika kita lihat dewasa ini, sebenarnya yang dimaksudkan adalah tidak adanya kemampuan untuk menanggung beban pernikahan yang mewah, dengan mahar yang tinggi, dengan perabot yang mahal, dan dengan majlis walimatul urus yang menghambur-hamburkan harta dalam bentuk kemubdziran dan berbangga-bangga dengan majlis yang besar nan megah.

Jika kita perhatikan sunnah Rasulallah saw dan petunjuk para salafus salih, tentu kita dapati bahwa pernikahan mereka penuh dengan kemudahan dalam hal mahar. Bahkan Rasulallah saw pernah menikahkan seorang sahabat dengan seorang wanita hanya dengan mahar ayat Al-quran yang diajarkannya kepada mempelai wanita. Bermahal-mahal dalam masalah mahar, seperti yang kita lihat sekarang ini, bukan bahagian dari kebiasaan mereka. Bahkan ada yang hanya membekali puterinya dengan sebuah bantal serabut dan tikar. Ini dimaksudkan untuk menghindari sikap membeban-bebani diri, demi kezuhudan terhadap dunia, memberi kemudahan kepada laki-laki yang menikahinya, dan demi menjaga kesucian para pemuda.

Wali pengantin hendaklah meringankan pengantin lelaki dari beban-beban atau biaya pernikahan seboleh mungkin. jangan sampai dia memberikan beban di luar kemampuannya seperti pinjaman bank dan sebagainya. Kalau perlu justru memberikan bantuan secara harta mahupun tenaga, jika hal itu memungkinkan. Dengan begitu sebenarnya dia menjadikan anak perempuan atau bakal isterinya menjaga kesucian dirinya (dengan menikah).

Selanjutnya, hendaklah orang yang hendak menikah itu selalu memohon kepada Allah di dalam melangsungkan acara pernikahan ini. Hendaklah dia selalu ingat akan firman Allah swt
"Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha luas(pemberianNya) lagi Maha Mengetahui (An-Nur ayat 32)"



Hendaklah dia benar-benar sedar bahawa Allah swt akan menolongnya, tidak perlu ragu, jika niatnya dalam menikah adalah ingin menjaga kesucian dirinya. Rasulallah saw bersabda
"Ada 3 golongan yang sudah pasti akan ditolong oleh Allah, iaitu : hamba yang hendak menebus dirinya, orang menikah yang ingin menjaga kesucian dirinya, dan orang yang berjihad di jalan Allah swt"(hadis hassan riwayat At-tirmizi)

Adapun alasan yang dikemukakan oleh sebahagian orang untuk tidak menikah terlebih dahulu kerana usianya yang muda, maka ini sebenarnya menyalahi perintah Allah dan RasulNya untuk menikah bagi orang yang sudah punya kemampuan. Demikian juga menyalahi apa yang dilakukan oleh para sahabat dalam menikah dan tidak mengulur-ulurkannya, kecuali ada alasan yang dibenarkan oleh syarak. Ini seperti yang dialami oleh Ibnu Masud ra ketika beliau mengatakan, "Kalau saja aku belum terlalu tua seperti ini, tentu aku ingin agar disisiku ada seorang isteri."

Nabi SAW menikahkan Usamah Bin Zaid ra ketika berusia 14 tahun.

Ada yang dapat kita renungkan dari Mahar Ummu Sulaim binti Milhan mahupun perempuan dari Bani Fuzarah. Kehormatan seorang perempuan tidak dapat ditukar dengan harta benda dan perhiasan. Sepuluh-dua puluh mayam emas tidak dapat menggantikan kehormatan seorang perempuan. Begitupun kereta yang mewah dan rumah yang megah, sama sekali tidak dapat menjadi penebus kemuliaan perempuan yang akan kita nikahi. Kehormatan dan harga diri tak bisa ditebus dengan harta. Justeru di balik kesederhanaan, ada barakah yang besar. Rasulallah SAW bersabda,

"Wanita yang paling besar barakahnya adalah yang paling ringan Maharnya" (HR Ahmad, Al-Hakim, dan Al-Baihaqi dengan sanad Sahih)

Senada dengan itu, Ath-Thabrani meriwayatkan bahawa Rasulallah saw bersabda,

"sebaik-baik wanita adalah yang paling ringan mas-kahwinnya" (HR Ath-Thabrani)

Dalam Buku fatwa-fatwa Kontemporer (Gema Insani Press,1995), Syeikh Yusuf Al-Qaradawi mengungkapkan bahawa Nabi SAW menikahkan puteri-puterinya selalu dengan mahar yang paling mudah dan paling ringan.

"Mereka tidak pernah menanyakan kekayaan calon menantu dan tidak menanyakan apa yang akan diberikannya kepada anaknya bukan barang dagangan yang diperjualbelikan" Kata Syeikh Yusuf Al-Qaradawi, "Mereka adalah manusia. Kerana itu, si ayah atau wali hendaklah mencarikan manusia yang sepadan untuk anak perempuannya, iaitu manusia mulia : Mulia agamanya, mulia akhlaknya, dan mulia tabiatnya."

Kalau kita mempersulit jalanya perkahwinan atau kalau kita memperbanyak hambatan dan rintangan, kata Syeikh Yusuf lebih lanjut, bererti kita mempermudah jalan-jalan perbuatan haram, mempermudah tersebar dan berkembangnya kerosakan. Banyak kerosakan akhlak terjadi kerana Ibubapa yang mempersulit jalan atau kerana tiada pengetahuan yang dalam mengenai pernikahan. Betapa banyak yang nyaris putus asa kerana sulit mengatasi rintangan. kalau imam tidak kukuh, niscaya mereka telah terpuruk dalam kehidupan yang jauh dari tuntutann suci.

Berkenaan dengan ini, mari kita renungkan peringatan dari Syeikh Yusuf Al-Qaradawi. Ulama asal Mesir yang produktif dalam penulisan ini berkata,

"Wahai umat Islam, demi Allah,
haram bagi kita menghalangi perkahwinan
dengan cara seperti ini dan wajib bagi kita
mempermudah jalan yang halal.
Wajib bagi kita untuk memberikan
kemudahan kepada para pemuda-pemudi
kita untuk hidup bersama dengan cara halal.
Inilah yang dikatakan Syariat islam."


Disisi lain, penunda-nundaan seperti ini sebenarnya tidaklah berasalan, kerana tidak ada yang tahu bila Allah memberikan keputusan dan bila ajal seseorang itu tiba. Jika dia meninggal dalam keadaan memiliki isteri dan anak itu lebih baik baginya daripada menghadap Allah ketika masih dalam keadaan bujang senang. Wallahualam bissawab..
Category: , , ,
Reactions: 

5 tautan hati:

Hasyimi said...

ni ada jgk kisah seorg wanita yg murah maharnya..

http://generasimujahid.blogspot.com/2011/03/seorang-wanita-bermaharkan-roti-dan.html

cik barakah said...

InsyaAllah. :) teringin nak jadi wanita seperti itu yg rendah maharnya tetapi tinggi barakahnya :)

Harith bin Sukri said...

alhamdulillah,blog yang penuh makna dan membuka fikiran masyakarakt sekeliling. syukran!

Harith bin Sukri said...

tahniah, entry yang boleh kukuh besertakan reference, mantap. inshaAllah,mampu membuka mata hati masyarakat sekeliling kita. teruskan! syukran!

Anonymous said...

Assalamualaikum,

Terima kasih atas post ini. Saya ingin berkahwin tidak lama lagi (saya seorang wanita), tetapi ibu saya yang minta mas kahwin tinggi. Saya cuma mahu RM30 tapi ibu saya mahu RM2,000. Jadi saya tunjukkan post ini pada ibu tentang keberkatan mahar yang rendah..harap2 ibu saya di berikan petunjuk dan hidayah dari Allah.

Terima kasih.

Technology Today

Loading...