Biar Berbeza, kita tetap Bersama!

Alhamdulillahi Robbil 'Alamin Wassolati Wassalamu alaa Rasulillah.. Wa'ala alihi wa sohbihi Ajmain..

Teringat akan sebuah bicara seorang Novelist inggeris, katanya "Persahabatan itu seperti wang, lebih mudah dicari daripada dipertahankan"

Sesiapa yang pernah mendengar sebuah lagu Bon Jovi, pasti pernah dengar salah satu judul lagu mereka iaitu Never Say Goodbye. Dengan suara yang agak bagus dalam menyanyikan lagu ini, Jon Bon Jovi dapat menyihir ribuan peminatnya.

Saya tidak akan cerita mengenai lagu genre Rock ini dan juga kumpulan musik yang mendapat tempat di hati kaum muda ini, tapi saya hanya ingin mengingatkan kepada sahabat-sahabat saya bahawa jangan pernah mengatakan kalimah perpisahan ini kepada sahabat-sahabat kita. Kita bersahabat bukan untuk sehari dua. Tapi kita akan bersahabat, bila mampu, selama hayat masih di kandung badan.




Sahabat, memang kita juga harus Realistic. Bahawa tidak selamanya kita dapat hidup bersama terus dengan sahabat-sahabat kita. Ada kalanya, dengan semakin luasnya pergaulan kita, maka kian banyak pula sahabat-sahabat kita yang baru. Tapi INGAT, jangan sampai wajah sahabat lama kita tergeser dengan wajah sahabat kita yang baru dari directory di hati kita. Jadi kalau pun harus berpisah kerana alasan keadaan yang tak mungkin disatukan, misalnya kerana pindah sekolah, pindah universiti, pindah persatuan jemaah, atau pindah tempat pekerjaan, paling tidak pun, kita harus juga mengenangnya di hati kita. Ciptakan satu directory khas di hati kita yang sewaktu-waktu dapat mengenang kembali nostalgia bersama. Kenangan lama bangkit kembali. Sekurang-kurangnya dapat mengingatkan kita suka duka bersama sahabat-sahabat kita.

Saya juga mempunyai ramai sahabat lama. Saya panggil mereka sahabat lama kerana saya tidak sampai hati kalau harus menyebutnya bekas sahabat. Rasanya perkataan Bekas sahabat itu terlalu kejam. Walaupun jika mereka berlainan kefahaman, berlainan organisasi sekalipun, mereka tetap sahabat lama. Sahabat yang pernah bersama-sama dalam cetusan memory suka dan duka. Semoga, Jika mereka baca Blog ini, dapat juga mengingatkan saya, kerana insyaAllah saya masih tetap mengenang nostalgia bersama mereka.

Sahabat-sahabat Rasulallah SAW sahaja jumlahnya ribuan orang. Bahkan seorang alim ulama pernah menyatakan bahawa jumlah sahabat Rasulallah SAW seramai 28 ribu orang. SUBHANALLAH ramai sekali! Para ulama mendefinisikan bahawa sahabat Rasulallah saw adalah mereka yang hidup bersama Rasulallah saw, sempat bertemu muka, dan yang terpenting pernah ikut berperang bersama Rasulallah saw.

Rasulallah dan para sahabatnya tumbuh dalam kebersamaan yang indah. Penuh cinta dan kasih sayang. Bahkan itu semua dilukiskan oleh Allah swt dalam Al-Quran dengan sangat jelas "Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka.."(Al-Fath:29)

Mempunyai ramai sahabat, tentu membahagiakan kita. Kerana kita dapat saling tolong menolong dan saling nasihat menasihati. Seorang sahabat yang baik, sentiasa akan menjaga hati sahabatnya. Contohilah Drama kehidupan yang diajarkan Rasulallah saw dan para sahabatnya.

Suatu ketika Zaid bin Datsinah bersama lima sahabat lainnya diutus Rasulallah menemani sekelompok kecil kabilah untuk mengajarkan Islam ke kabilah yang berjiran dengan Bani Hudzail tersebut. Waktu itu, negara Islam sudah tertegak. Kejadiaannya ketika pasca Perang Uhud.

Sayangnya, enam utusan Rasulallah saw itu dikhianati. Tiga di antaranya syahid. Tiga lagi menjadi tawanan dan dijadikan hamba untuk dijual(termasuk Zaid bin Datsinah). Waktu itu, Zaid hendak dibeli oleh Safwan bin Umaiyah, untuk kemudian dibunuh sebagai balasan atas kematian ayahnya, Umaiyah bin Khalaf, yang kalah di tangan kaum Muslimin di saat perang Badar.

Zaid ditanya oleh Abu Sufyan,"Hai Zaid, aku telah mengadukanmu kepada Allah. Sekarang, apakah engkau senang Muhammad berada di tangan kami menggantikan tempatmu, lalu engkau memenggal lehernya dan engkau kembali kepada keluargamu?"

"Demi Allah!" jawab zaid lantang,"Aku tidak rela Muhammad menempati suatu tempat yang akan dihantam jerat yang menyiksanya, sementara aku duduk-duduk senang dengan keluargaku."

Abu sufyan terasa denga kata-kata Zaid. Bibirnya menampakkan senyuman sinis sambil berkata, "Aku tidak pernah melihat seseorang yang mencintai sahabatnya seperti kecintaan sahabat-sahabat Muhammad," kata Abu Sufyan geram di tengah kekagumannya. Kemudian Zaid pun dibunuh. Subhanallah, ini memang bukan cinta biasa.

Rasulallah saw memang layak dijadikan teladan, Sahabat. Dalam kesehariannya, Rasulallah saw sangat menghormati para sahabatnya. Seperti contoh, suatu hari Abdullah Al-Banjaliy tiada tempat duduk saat menghadiri majlis Rasulallah saw. Mengetahui hal itu, Rasulallah merapatkan pakaiannya dan mempersilakan sahabatnya itu untuk duduk. Tapi Abdullah Al-Banjaliy tidak mendudukinya, malah mencium baju Rasulallah saw dengan air mata yang berlinangan,"Ya Rasulallah, semoga Allah memuliakanmu, sebagaimana anda telah memuliakanku,"kata Abdullah.

Memang Sukar menemukan tandingan pribadi Rasulallah saw yang seperti itu. Kita jadi terharu, seandainya kita hidup sezaman dengan Rasulallah saw. Tentu kita dapat menyaksikan bagaimana keseharian hidup Rasulallah saw yang mulia itu. Terlalu cintanya pada Rasulallah saw, malah ada sahabat yang mencari-cari akal untuk sekadar mencium tubuh Rasulallah saw. Sahabat tersebut adalah Sawwad bin Ghazyah. Saat Rasulallah saw sedang luruskan barisan perang badar, Anehnya Sawwad kemudian maju ke hadapan, Rasulallah saw memukul perut Sawwad dengan anak panah, "Lurus dalam barisan.. wahai Sawwad", pinta Rasulallah.

Tapi Sawwad Protes, "Ya Rasulallah, anda menyakitiku, padahal Allah telah mengutusmu dengan membawa kebenaran dan keadilan," ucapnya. Meski perbuatan Sawwad itu di protes oleh para sahabat yang lain, namun Rasulallah memilih membuka bajunya dan mempersilakan Sawwad untuk membalas perbuatan yang serupa. Tapi apa yang dilakukan Sawwad? Sahabat ini malah memeluk dan mencium tubuh Rasulallah saw sambil berlinang air mata. Hal itu dilakukan Sawwad kerana ingin dalam kesempatan terakhirnya menyentuh kulit Nabi saw dan memohon syafaatnya di hari kiamat. Lalu Nabi saw mendoakannya. Subhanallah.. Namun, melihat realiti kini, tidak mungkin terjadi pada zaman sekarang.

Mencintai sahabat-sahabat kita. Rakan-rakan kita rasanya harus kita lakukan. Kerana apa? Kerana Rasulallah saw saja begitu mencintai sahabat-sahabatnya. InsyaAllah, kita juga boleh memuliakan sahabat-sahabat kita. Jadi jangan sesekali ucapkan selamat tinggal kepada sahabat kita. Kalau hendak berpisah kerana alasan pindah tempat, kita boleh ucapkan,"selamat berjuang, esok atau lusa, jika Dia berkehendak, kita akan kembali bersatu. Semoga Sukses!"



Beberapa formula untuk memuliakan sahabat kita:

1. Terbuka

Salah satu cara untuk mendekatkan perasaan kita dengan sahabat-sahabat kita adalah dengan keterbukaan (open minded). Jika sudah terbuka, maka kita akan saling percaya dan merasa enjoy saja meluahkan rasa-rasa di hati. Mengalir saja apa adanya. InsyaAllah dengan keterbukaan ini, kita akan memahami kebiasaan dan gaya masing-masing.

2. Total

Memang sesuatu yang sukar pada mulanya. Tetapi dengan mencintai sahabat kita secara total, kita akan berasa lebih mudah untuk menumbuhkan sikap berkorban antara satu sama lain. Mana ada orang yang tidak ingin di cintai..iya kan?:)

3. Singkirkan perbezaan

Perbezaan di antara kita, jangan membuat kita membezakan diri. Kita harus bergaul dengan siapa pun, baik miskin mahupun kaya, rendah ataupun tinggi, berlainan warna kulit, berlainan organisasi, bijak mahupun kurang bijak, kalau itu sahabat kita, berusahalah untuk menghormati dan memuliakannya. Ingat, kita bersahabat bukan kerana dasar ikatan organisasi atau kepentingan diri tapi kita bersahabat kerana dasar ikatan aqidah kita. Akidah Islam.

4. Jadilah pendengar yang baik

Sikap terbuka saja belum cukup jika kita belum mampu jadi pendengar yang baik. Sahabat kita lebih rileks hanya kerana kita mendengarkan keluh-kesahnya. Seringkali tanpa kita memberi solusi pun, ia sudah cukup lega dan merasa di hargai. Cobalah!^_^

Wallahualam bissawab..

Sahabat2 dunia dan akhirat..InsyaAllah^_^




^_^
Category: , , ,
Reactions: 

0 tautan hati: