Cinta Beragam Pandang..

Bismillahirrahmanirrahim..

Segala puji hanya milik Allah. Saya memuji dan memohon petunjuk hanya kepadaNya. Salawat dan salam tercurah hanya kepada Penghulu Alam, Rasulallah SAW. Alhamdulillah masih lagi diberi kesempatan tuk berekspresi walaupun dalam keadaan mata yang mengantuk, namun, hati masih lagi terjaga. Tuk kali ini, saya ingin berkongsi sebuah chapter penting "CINTA BERAGAM PANDANG" di dalam sebuah buku "Bagaimana mengelola Mahadaya Cinta menurut Al-Quran dan As-sunnah" karangan Ustadz Hanif Silsabae. Buku ini mengajak kita bagaimana menjaga kesucian cinta kerana Allah dengan mudah dan indah. Buku yang MESTI dibaca siapa saja yang mendambakan cinta fitri dari Sang Maha Pemberi cinta.:)


Masih bingung atau bimbang? Kalau begitu, kan ku hadirkan berbagai macam dan rupa cinta. Lalu, apa yang akan kita dapat? Wuih, banyak! Dengannya, kita akan menemukan kekayaan yang amat berharga. Ya, sebuah harta karun cinta! Ada pelajaran, ada hikmah, ada kebijaksanaan, ada kekuatan serta keajaiban, dan tentunya ada keunikan yang kita boleh ambil bersama.

Baiklah, kita akan melihat beberapa di antara sekian banyak definisi cinta yang ditawarkan para pakar cinta. Kita akan belajar dari mereka kemudian mencuba tuk memahaminya. Dengan bekal ini, kita berharap dapat memandang Cinta dengan pandangan yang benar dan tepat.

Imam Al-Ghazali

Kita lihat definisi yang dikemukan sang Hujjatul Islam, Imam Al-Ghazali, dalam kitabnya yang amat Masyhur, Ihya Ulumuddin. Beliau mendefinisikan cinta sebagai kecenderungan jiwa kerana keberadaannya sebagai suatu kelazatan yang ada padanya.

Imam Al-Ghazali lebih menekankan makna cinta sebagai suatu kecenderungan atau kesukaan akan kebutuhan yang tidak dapat dihindari oleh sesiapa pun yang mendambakan kelazatan dan kenikmatan hidup. Bahawa dengan jalan cinta, kita bermaksud menuju kebahagiaan yang didamba.

Kecintaan bererti kecenderungan, kesukaan, atau ketertarikan yang merupakan kesatuan dari kekuatan dahsyat untuk mewujudkannya. Meskipun sulit, cinta akan membuatkannya terasa mudah. Meskipun jauh, cinta akan membuatkannya terasa dekat. Meskipun lambat, cintalah yang dapat menjadikannya lebih cepat. Kita akan dibuat sabar dan kuat menempuhnya kerana telah ada kecenderungan dan semangat jiwa untuk mewujudkannya.

Dr Muhammad Qarni

Seterusnya, kita lihat pemaknaan dari Dr Muhammad Qarni. Kata beliau, cinta adalah himpunan nilai2 kemanusiaan yang menjelma di dalamnya makna hakiki dari "manusia". Manusia akan kehilangan makna kemanusiaannya jika ia telah kehilangan cinta di dalam dirinya.

Beliau lebih memandang cinta sebagai bukti dari eksistensi atau kewujudan manusia yang sebenar-benar manusia, iaitu manusia seutuhnya. Atau dalam bahasa Pemudekahfi, rasa cintalah yang mampu memanusiakan manusia.(hehehe..sorry kalau agak romatis).

Kita pasti tahu, raja dari seluruh potensi kemanusiaan kita itu ada di mana. iya di HATI! Kalau dihubungkan dengan definisi cinta dari Dr Muhammad Qarni tadi, kita boleh mempersoalkan, "Manusia yang tidak memiliki rasa cinta, layakkah ia disebut manusia yang sempurna?"

Sukar untuk kita menjawabnya. Kerana tempat bersemayam cinta adalah di hati. Sementara hati yang hidup adalah hati yang didalamnya ada rasa cinta. Tanpa cinta, hati menjadi Mati. Jika hati telah mati, manusia pun akan mati sebelum kematian jasadnya. Ia tidak lebih bagaikan mayat yang berjalan didunia dengan kekosongan misi dan tujuan hidup. Maksudnya, ia hidup dengan tidak jelas matlamatnya.

Nah, bagaimana dengan hati kita? Apakah sudah ada cinta? Kalau masih kosong, segeralah kita isi dengan penuh cinta sehingga hidup ini penuh erti dan bermanfaat.

Al-Imam Ibnu Dawud Azh-Zhahiri

Kalau cinta versi Al-Imam Ibnu Dawud Azh-Zhahiri lebih pada bentuk praktikal. Menurutnya, cinta itu merupakan cermin bagi orang yang sedang jatuh cinta untuk mengetahui watak dan kelemahlembutan dirinya dalam citra kekasihnya. Kerana sebenarnya, ia tidak jatuh cinta kecuali pada dirinya sendiri.

Disini dapat digambarkan bahawa makna cinta sebagai alasan yang mendorong kuat keinginan seseorang untuk mendapati dirinya menjadi lebih baik. Cinta adalah sebuah power yang mampu mendidik diri menjadi diri lebih baik, iaitu diri yang selalu tumbuh dan berkembang. Caranya? ya, kita mencari nilai-nilai kebaikan yang ada dalam diri dengan memanfaatkan energi cinta pada orang atau sesuatu yang kita cintai. Dari sana, kita akan menemukan hakikat diri berserta keberartiaannya.

Dalam sebuah buku serial Cinta yang bertajuk Membangun Kemampuan Cinta, Ustaz Anis Matta ada menggariskan,"Ini sisi cinta yang paling rasional dan paling berat: belajar dan berlatih untuk menjadi produktif. Ini bukan pelajaran tentang bagaimana menguntai kata-kata cinta. Atau tentang teknik-teknik merawat cinta kasih. Ini pelajaran tentang bagaimana kita mengembangkan diri, mengubah semua potensi dalam diri kita menjadi kemampuan-kemampuan baru, mengarahkan semua kemampuan baru itu menjadi sumber produktiviti."

Tentu, definisi cinta semacam ini bukanlah sebuah usaha keriyaan atau kemunafikan. Kerana bagaimanapun, menjadi lebih baik tidak boleh dengan berseorang diri. Menjadi lebih baik selalu membutuhkan orang lain, baik orang lain itu sebagai cermin teladan mahupun sebagai orang yang sama-sama sedang memupuk kebaikan dalam dirinya.

Voltaire

Ayuh kita lihat pengertian cinta yang ditawarkan Voltaire. Ia berkomentar, cinta adalah selembar kanvas yang dihiasi keindahan penorama alam dan bersulam benang-benang imaginasi. Tampaknya, ia seperti ingin mengatakan bahawa cinta hanya akan dihiasi dengan goresan tinta keindahan dan pulasan cat kebahagiaan. Amboi, Asyiknya! Semuanya tentang panorama mengagumkan hingga tidak ada tempat dalam lukisan cinta untuk sebuah keburukan dan kesedihan.

Itulah imaginasi(Cita-cita, harapan dan impian) sebuah cinta yang musti jadi pajakan kita yang kukuh. Bahawa cinta, sejatina adalah lukisan hidup yang selalu diwarnai keindahan dan kebahagiaan dalam bingkai kanvas kebaikan. Selalu begitu Character yang hendak dibina dari awal hingga akhirnya.

Duhai, indahnya hidup punya cinta. Maka, berbahagialah engkau dengan cinta...

Bila kita merenungkan pernyataan Voltaire dengan logik terbalik, tidak perlu rasanya dalam cinta ada serentet dusta atau segudang pengkhianatan. kerana dusta hanya akan berhujung pada keburukan, sedangkan pengkhianatan hanya akan melahirkan benih-benih kesengsaraan.

Dengan menyatakan seperti itu, seakan-akan Voltaire ingin mengatakan kepada mereka yang menghiasi cintanya dengan kedustaan dan pengkhianatan bahawa cinta..tidak begitu..dan bukan untuk itu!

Mari kita tinggalkan orang-orang yang berdusta dan berkhianat dalam cintanya! Jadi, dapat kita rasakan bersama kehadiran cinta yang telah mencipta panorama keindahan dan kebahagiaan dalam hidup ini.

Imam Ibnu Hazm

Sementara Imam Ibnu Hazm dalam Thauq Al-Hamamah berkata, cinta adalah kecenderungan hati seseorang terhadap wanita.(dah start dah^_^)

Dalam pengertiannya itu, beliau hanya mengemukakan cinta manusia terhadap sesamanya. Kita sederhanakan sahaja, cinta antara lawan sejenis : cinta ikhwah terhadap akhowat yang dinobatkan jadi bidadari hatinya atau cinta Akhowat terhadap ikhwah yang disematkan jadi panglima jiwanya. Keduanya sama-sama merasakannya.

Disinilah cinta mulai menampakkan charaternyayang sederhana tetapi rumit. Kini, cinta telah membuahkan kecenderungan untuk saling menjaga dan melindungi, untuk saling menguatkan dan memotivasi, untuk saling membantu dan menolong, untuk saling memberi dan melengkapi, dan untuk saling-saling yang lainnya terhadap orang yang dicintainya. Sederahana kan?

Cinta ini pun memiliki character yang rumit. Ya, ketika cinta tidak lagi sanggup untuk saling menjaga dan melindungi; ketika cinta tidak lagi dapat saling menguatkan; ketika cinta tidak kuasa lagi untuk membantu dan menolong; ketika cinta tidak mahu lagi saling memberi dan melengkapi; dan ketika cinta tidak lagi menumbuhkan kebaikan-kebaikan yang lainnya. Di saat-saat seperti itulah, cinta akan menjadi pahit!

Kedalaman, keluasan, kesederhanaan, dan kerumitan makna cinta ini pun diungkap Ustaz Anis Matta dalam serial cintanya di majalah Tarbawi. Beliau menuliskan,"Cinta adalah lukisan abadi dalam kanvas kesedaran manusia. Lukisan, bukan definisi. Ia disentuh sebagai sebuah situasi manusiawi dengan detail-detail nuansa yang sangat rumit. tapi dengan pengaruh yang terlalu dahsyat."

Apa yang diutarakannya itu adalah cermin dari sebentuk keyakinan yang mendalam akan nilai cinta. Beliau meyakini bahawa cinta telah ada dan dicipta semenjak kehidupan ini ada dan dicipta. Kerana cinta adalah kekal selama hidup ini masih jatahnya; cinta adalah fitrah manusia yang tidak akan pernah musnah; cinta adalah energy dahsyat penggulir setiap episode kehidupan manusia yang bermula dari awal hingga akhir; cintalah yang menjadi bekal sekaligus teman manusia yang akan selalu memberikan dorongan kuat dan luapan dahsyatdalam mengharungi kehidupannya. Semenjak manusia pertama dicipta hingga manusia terakhir yang pernah ada.


Tentang keabadiannya, cinta memiliki keunikan dan keragaman cara pengabadian. Ada orang yang membina istana megah sebagai bukti cintanya. Ada orang yang menulis beribu puisi indah sebagai ungkapan cintanya. Ada orang yang mengukir bentuk sesuatu sebagai pengenang cintanya.

Namun, ada pula orang yang cintanya tidak ingin diungkap, tidak ingin dikenal, dan tidak ingin dikenang. Bagi mereka, cukup bulan yang tidak boleh berkata itu sahaja yang tahu.

Wallahualam...
Category: , , ,
Reactions: 

1 tautan hati:

cintahati said...

seronok baca artikel ni..ehehe