Ketika manisnya berDakwah..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Salawat dan salam dipanjatkan buat junjungan mulia, The most Influence man in the world(Nabi terakhir, Nabi Muhammad SAW serta keluarga baginda, sahabat, para tabi'en dan orang-orang yang mengikut jejak langkah Rasulullah yang ta'at lagi patuh hingga ke akhir zaman.

“Hai orang-orang yang beriman peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu…” (QS At Tahrim : 6)

Semoga Ayat suci ini menjadi peringatan untuk kita semua….


Sahabat-sahabat yang dikasihi, mungkin ramai diantara kita yang terlalu banyak aktiviti dakwah di kampus adalah berasal dari keluarga yang sudah cukup berkeadaan baik dalam menjalankan dan memahami islam dengan sebenar-benarnya. Sudah boleh memahami islam secara kaaffah, bahkan sudah boleh mengarahkan aktiviti anaknya sejak awal lagi supaya boleh berjalan diatas kaki sendiri dan boleh melanjutkan perjuangan mereka tanpa dicontrol dan disekat. Tapi saya rasa mungkin lebih banyak lagi diantara kita yang menggerakkan aktiviti dakwah di kampus saat ini berasal dari keluarga (maaf) mungkin belum terlalu komprehensif memahami islam, mungkin termasuk keluarga saya juga. Ada sebuah fenomena yang saya khuatiri terjadi, keadaan kontradictive yang saya berharap itu tidak ada, baik diri saya atau dalam diri sahabat-sahabat semua, iaitu kita terlalu agresif dalam agenda dakwah di kampus tapi kita melupakan dakwah pada keluarga (Semoga Allah mengampunkan kita). Kita begitu on fire dengan agenda dakwah di kampus, menjalani pembinaan, menjadi mas'ul dan Naqib Usrah, tetapi adik2 kakak2 dan abang2 kita bahkan ibubapa kita belum pernah kita ajak bersentuhan dengan pembinaan keislaman. Mungkin banyak diantara kita yang biasa bertilawah setengah atau satu juzuk sehari, tetapi mungkin jumlah sebegitu terlalu besar untuk selesai dalam sebulan oleh ibu, ayah dan adik beradik kita.

Selalunya program2 di kampus sangat banyak sehinggakan kita kekurangan tidur, makan bahkan sehingga kita lupa akan tugas2 wajib sebagai seorang abang, kakak yang bertanggungjawab dalam mendidik adik2, emak, ayah dan keluarga kita yang lain. Mungkin disana ada adik dan kakak kita yang memerlukan bimbingan, mungkin disana ada ayah ibu kita yang memerlukan pemahaman yang lebih baik lagi tentang islam, atau mungkin ada anggota keluarga kita yang menunggu-nunggu pembuktian dari slogan nahnu du’at qabla kulli syai in yang sering dilaung-laungkan.

Mungkin ada yang berasa lebih susah mengajak keluarga daripada mengajak kawan-kawan di kampus, tapi mahu atau tidak, kita tidak boleh sesekali memilih untuk tidak berdakwah kepada keluarga, ternyata dakwah pada keluarga harus kita mulai dari sekarang. Itu bukan kata saya tapi kata Allah dalam surat At Tahrim ayat 6 di atas. Susah?? Sepertinya memang sudah begitulah takdir yang telah dijalani oleh para nabi dan para sahabat. Terlalu banyak rintangan dan halangan, tetapi tentu dengan sebuah kemenangan besar yang sedang menunggu menjadi motivasi yang tidak pernah luluh dari jiwa2 mereka.

Ya mungkin kita boleh bersama-sama bermula dengan perlahan2. Saya pernah dengar cerita dari beberapa orang sahabat, tentang berdakwah pada keluarga, banyak cara2nya yang mereka lalui untuk mendekatkan dakwah pada keluarga, ada yang memulai dengan cara selalu tilawah selepas selesai solat (akhirnya adik2 dan ibubapanya, terus tanya,"kamu sekarang jadi rajin mengaji??kenapa….habis tu baru masuk surah selanjutnya). Atau ada yang bermula dengan selalu kirim sms tausiah(motivasi) buat ibubapanya dan adik kakaknya ( semoga akhirnya ada yang fikir, "nampaknya anak saya lebih bijak dan dewasa.. kenapa ya???"). Ada juga yang memulai dengan forward jadual puasa sunat kepada ibubapanya (sejuk hati ibu dan ayah kita kalau mereka tahu anak2nya rajin berpuasa sunat, paling2 pun, mereka akan kata ,jangan selalu sangat puasa, jaga kesihatan tu)..dan lain-lain. Intinya mungkin kita masing2 yang paling tahu bagaimana cara pendekatan terbaik dalam mengajak keluarga kita.

Saya mencoret notes ini, adalah sebagai penyemangat saya untuk lebih baik lagi dalam menjalankan dakwah kepada keluarga. Keluarga yang saya cintai. Kerana tidak ada kemanisan kalau kita jauh2 berdakwah dalam masyarakat madani, masyarakat islami atau berlaung-laung dalam menegakkan khilafah islam, kalau keluarga kita sebagai target yang paling utama daripada semua itu tidak pernah kita arahkan. Keluarga akan menjadi shortcut kita meraih syurga Allah ketika tanggungjawab ini kita jalankan, tetapi mungkin akan jadi shortcut menuju murka Allah juga ketika kegiatan dakwah kita tidak pernah menyentuh keluarga.

Wallahu ‘alam bswb. Semoga Allah selalu memberikan kemudahan yang terbaik untuk kita semua^_^ Ameen..
Category: , ,
Reactions: 

0 tautan hati: