Keyakinan yang kian Bertransformasi

Maha Suci Allah yang telah membuat segala sesuatu dengan seimbang dan penuh keadilan. Tuhan yang telah mengajarkan kita untuk melakukan sesuatu dengan seimbang dan betul. Salawat dan Salam tidak lupa ditujukan buat Sumber Umat yang teragung, Rasulallah SAW yang telah menjadi idola dan ikutan sepanjang zaman.


Sesuatu akan menjadi manfaat jika dilakukan dengan keadaan yang seimbang dan baik dan akan berkurang kemanfaatannya, bahkan akan jadi mudharat jika ada yang berlebihan. Makan akan jadi ibadah jika dengan seimbang dan cara yang betul, tetapi akan menjadi penyakit jika berlebihan. Ketawa boleh sahaja, tetapi akan menjadi bahaya jika berlebihan, menyebabkan hati semakin kabur, bahkan solat pun akan menjadi nilai kebaikan jika sesuai dengan peraturan2nya dan akan tidak bernilai jika ianya dilakukan berlebihan(ditambah2). Termasuk juga, makhluk Allah yang bernama manusia : PERCAYA DIRI. Dia akan membuahkan suatu kebaikan jika seimbang dan baik, dan akan menimbulkan bahaya jika dia berlebihan

Percaya diri adalah suatu sikap yang harus dibina dalam diri setiap kita. Percaya diri adalah ukuran keyakinan kita untuk berkemampuan menyelesaikan sesuatu perkara. Tanpa rasa percaya pada diri, tidak mungkin kita boleh menyelesaikan pekerjaan-pekerjaan kita. Lihatlah Rasulullah, dalam setiap pekerjaan, dalam berbagai misi, Baginda selalu menumbuhkan rasa percaya diri pada para2 sahabat, bahawa mereka boleh menyelesaikan pekerjaan itu. Tetapi ada kalanya, pada certain2 keadaan, rasa percaya diri itu menjelma menjadi rasa yang berlebihan dan berakhir pada rasa sombong. Dan jika sombong sudah bersemadi dalam diri kita, boleh dibayangkan bagaimana jadinya??Naudzubillah!!

Lihatlah Allah telah mengajarkan kita sirah peristiwa peperangan Uhud. Rasa percaya diri para sahabat muncul dengan persiapan perang yang lebih bagus dari perang sebelumnya, keadaan ruhiyyah yang terjaga, lebih2 lagi kebersamaan Rasulullah, dan penguasaan posision yang strategik, salah satunya bukit Uhud. Dan rasa percaya diri ini menjadi salah satu faktor pembawa kemenangan bagi pasukan muslimin, pada awalnya. Tapi rasa percaya diri ini berubah menjadi sikap yang mendekati kepada kesombongan ketika melihat pasukan kafir kucar-kacir dan pasukan khas pimpinan Khalid pun lari tunggang langgang, sikap berasa sudah menang dan musuh tak mungkin boleh membalas, dan kemudian majoriti sahabat turun dari bukit untuk mengambil ghanimah. Dan tahukah sahabat2 semua apa yang terjadi??Khalid memutar arah dan berbalik menguasai bukit Uhud dan menyerang balik kaum muslimin, bahkan sehingga membuat gigi Rasulullah patah. ---->>> Sebuah pelajaran yang sangat berharga!!

Disini.. saya hanya mengajak diri saya dan kita semua untuk menanamkan rasa percaya diri di setiap kita. Meyakinkan diri sendiri akan kemampuannya, kerana kalau kita tidak mempercayai bahawa diri kita boleh, apalagi orang lain. tapi jagalah rasa percaya diri itu,agar ia baik dan seimbang, agar ia tak bertransformasi jadi rasa sombong kerana sombong adalah pakaian Allah, dan hanya Allah satu-satunya yang berhak sombong. Kesombongan pasti akan meletakkan diri kita kepada kehancuran dan menjauhkan diri kita dari kemenangan..

Wallahualam..
Category: , , ,
Reactions: 

0 tautan hati: