Keresahan Meniti Hari



Setiap detik yang berlalu ..


menyedarkan aku…


betapa banyak waktu


telah aku habiskan ..


untuk dunia…


yang sia - sia sahaja..



Dimana kutub maraji’ ?


Nahu.. saraf .. balaghah..


‘arudh … hadith .. tauhid..


fiqh.. mantiq..


mana mereka semua ?


aku terlupa rupanya..


terlupa perjuangan ku..


akan bermula tak lama lagi..



Nampaknya.. aku masih leka..


leka dengan tanggungjawab..


lalai dengan jihad..


yang telah tersedia untuk dijamah…


dijamah seseorang yang bergelar mujahid…


mampukah aku merebut gelaran itu..


menyandang jawatan itu ..???!!



Lagu hijjaz yang berkumandang..


benar-benar menyentak khayalan …


menggoncang kelalaianku ..


apa hadf hidupku..


keresahan ku meniti hari …’


mesti bermula hari ini..!! ..



Katanya aku akan berjihad…


tapi.. mana perisai ku?


dari mana kan ku peroleh senjata?


akan terkorbankah aku..


kerna kurang persiapan..


atau akan menangkah aku…


dengan izin tuhan…..



“Berjuang menempah susah


menanggung derita menungkah fitnah


itulah gelombang hidup samudera duka


seorang mujahid memburu syahid



dibuang dia berkelana


dipenjara dia uzlah dibunuh syahid


namun jiwa tetap memburu cita


membara demi Allah dan Rasulnya



Berjuang tak pernah senang


ombak derita tiada henti


tenang tegang silih berganti


inilah sunnah orang berjuang



Malamnya bagai rahib merintih sayu


dihiris doa airmata


siangnya bagaikan singa dirimba


memerah keringat mencurah tenaga


Berjuang memang pahit


kerana syurga itu manis


bukan sedikit mahar yang perlu dibayar


bukan sedikit pedih yang ditagih



Berjuang ertinya berkorban


rela terhina kerna kebenaran


antara dua pasti terjadi


tunggulah syahid atau menang”

Category:
Reactions: 

2 tautan hati:

iLMi said...

dalam hati kami
api cinta merah menyala
membakar rasa, membakar jiwa, membakar segala
mercu keagungan kami cari dalam cahayaMu
seruanMu taat kami junjung dengan cinta kami
berilah pada kami cinta suci para syuhada
kurnia pada kami roh bakti, semangat rela
runtuhkan tembok kejahilan sebagai dulu
akan kami bakar segala kesesatan menjadi debu

~nur2dlihat~

HafizuddinPhirus said...

MasyaAllah
kata2 yang menarik dan menusuk di jiwa setiap pendengar
semoga perjalanan kita dalam menempuhg mehna didunia ini diredhai Allah.